Ber'cinta' dengan Sahabat?


Assalamu’alaikum wbt..

Segala puji-pujian itu hanya pada ALLAH…dan pengampunan itu juga milikNya. Moga ALLAH mengampuni diri ini pada bicara yang salah..

Tertarik untuk berkongsi pembacaan bersama sahabat2.

Sebelum ini dalam usrah, dalam halaqah dan perbualan harian, kerap juga diri ditanya dengan soalan; ‘..bagaimana saya nak menegur sahabat saya yang ber’couple’?..persoalan yang biasa ana jawab dengan panjang sambil dalam masa yang sama bermuhasah dan menghitung sejauh mana jawapan yang ana berikan ana amalkannya dalam kehidupan.Kadang2 ana sedar jawapan yang diberi tidak begitu praktikal bagi yang bertanya. Secara idealnya itu betul, namun untuk praktikal bukan semudah yang dituturkan. Kelemahan yang ana sedari dalam diri ana..Apatah lagi soalan yang dilontarkan turut berada dalam ruang lingkup hidup ana sendiri dalam menggalas tanggung jawab sebagai hamba ALLAH,kakak,sahabat dan saudara..

HILAL ASYRAF- Satu nama yang tidak asing dalam dunia penulisan dan dakwah. Jawapan dari beliau membawa diri untuk berfikir dan bermuhasabah..Bagi ana jawapan yang diberikan bukan semata panduan sebagai sahabat. Namun berguna untuk insan yang bergelar ayah, ibu, abang dan kakak juga..Ana panjangkan jawapan Ust Hilal..

‘COUPLE’ dan Lompang KASIH SAYANG

Pertanyaan yang turut dijawab dengan pertanyaan;
‘..kamu ber’couple’ tak dengan kawan perempuan kamu itu?
Seseorang itu bercinta kerana lompang kasih sayang yang wujud dalam jiwanya terisi. Ungkapan2 sayang, hadiah2 yang mengisi kasih, momen2 indah yang tidak dapat dilupakan, ambil berat, perhatian dan banyak perkara lagi yang didahagakan oleh fitrah manusia.Di situlah biasanya membawa kepada bersatunya dua insan atas nama ‘couple’.
Di sinilah timbul persoalan;
..kalau kita tidak menyukai sahabat kita ber’couple’, mengapa tidak kita yang mengisi lompangan yang ada dalam jiwanya itu?
..kita tidak menyintai sahabat kita secinta-cintanya. Kita tidak begitu ambil berat tentang dia. Kurang bertanya khabar. Berhubung juga tidak,apabila perlu sahaja. Ungkapan sayang jauh sekali. Hadiah?? Usah dicerita. Tidak diberi.. Ulang tahun kelahirannya pun tidak diketahui bila harinya.Peluk kasih pun tidak pernah..Apabila sahabat terjerumus ke lembah percintaan, menumpang kasih kepada manusia yang ingin memberinya kasih, kita mengata,menyalah dan menolaknya.

APABILA WUJUD KEAKRABAN

Kecenderungan untuk sesorang yang terisi lompang kasih sayang di dalam jiwanya untuk bercinta adalah sangat tipis berbanding yang kosong. Betul, masih ada yang bercouple, namun kuantitinya lebih sedikit berbanding yang jiwanya kosong dengan kasih sayang. Juga berbeza jika seseorang bercinta, dan kita akrab dengannya,berbanding bercinta tetapi kita tidak akrab dengnnya. Bezanya?? ..kita yang akrab akan lebih mudah menyedarkannya.. Kerana kita adalah sahabat yang terbaik, memberikan perhatian padanya. Mengambil berat, prihatin tentang perasaanyaa, hari ulang tahunnya dan sebagainya..'

ISI HATINYA

Kesimpulannya,jika kita seorang sahabat, kita isi dengan sentuhan kasih pada hatinya. Memetik lagi kata2 ust Hilal; ..kalau sekadar menyebut firman ALLAH SWT; ‘dan janganlah kamu menghampiri zina’ semua orang juga boleh..namun sejauh mana kita sebagai sahabat betul2 berusaha membimbing sahabat kita dalam hal2 tersebut.

P/S:.(ambil perhatian;sahabat perempuan dengan perempuan. Sahabat lelaki dengan lelaki=) Perkara yang sama juga boleh diamalkan oleh seorang ayah,ibu, kakak dan juga abang. Jika ibu bapa kita tidak mulakan, insyaALLAH mulakan dengan diri kita..Moga ini semua dapat membantu dalam mengurangi masalah sosial yang semakin berleluasa

Daripada pembacaan:
1. Mulakan didikan daripada keluarga.Wujudkan suasana yang muhibbah dan kasih sayang.. Wujudkan budaya usrah dalam keluarga. Solat berjemaah.. Lakukan juga aktiviti secara bersama2, berbual dan berbincang.
2. Ayah perlu lebih menjaga dan mengasihi anak perempuan.Sebab anak perempuan lebih sukakan perhatian dan kasih sayang.Sentiasa memimpin kemahuannya ke arah yang baik..Begitu juga dengan anak lelaki. Dalam mendidiknya menjadi kuat,sewaktu kecilnya juga perlu dipeluk,didukung dan dan ditunjukkan kasih supaya waktu dewasanyanya walau jauh hatinya sentiasa teringat dan terpaut pada kedua orang tuanya.
3. Sentiasa menunjukkan kasih sayang, mengambil berat dan berkongsi. Tunjukkan perhatian dan kepercayaan dan penghargaan pada setiap perilakunya..

Wallahu’alam..
Rujukan ANIS; Oktober 2010

3 comments:

NabiLLa NaSir said...

Salam =)
baru hari ni sempat ziarah blog aisha =)

Notami said...

salam..trtarik dgn cara penyelesaian yg diberikan..prtama kali mmbaca jln pnyelesaian yg mcm ni..

Hamba ALLAH; Aishah... said...

Wa'alaikumussalam wbt..

@ nabila..
nabila shat?Lama tak tanya khabar nabila..Moga sentiasa baik dalam lindungan ALLAH..=)

@ Notami
..hm,insyaAllah. Sama juga dgn sy. Bila renung2 balik,untuk berubah dan mengubah suasana,segalanya bermula dengan diri kita..Selebihnya adalah dari ALLAH..

Post a Comment

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 ..MENCARI REDHA ALLAH.. |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net