KITA DAN HIDONISME

Assalamu’alaikum wbt..
Ana mulakan penulisan ini dengan doa..

"Ya Tuhan kami, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami dan tetapkanlah pendirian kami, dan tolonglah kami terhadap kaum yang kafir".(Al Imran 147)

Tanda akhir zaman ; salah satunya umat islam akan mengikuti langkah2 Yahudi dan Nasrani

Sabda Rasulullah saw;
Daripada Abu Sa’id Al Khudri ra; ‘kamu akan mengikuti jejak langkah umat2 sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka. Sahabat bertanya; Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nasrani yang kamu maksudkan?Rasulullah saw menjawab; siapa lagi kalau bukan mereka.'(HR MUSLIM)

Sekian lama ana ingin menulis tentang isu ini, namun seringkali ianya bertangguh dan menyebabkan lupa.. Sehinggalah hari ini, atas isu yang ada dalam negara kita, di samping melihat betapa suburnya kemungkaran yang ada , ditambah dengan budaya ‘TAK MENGAPA’, dan ‘SUDAH BIASA’; ringan rasanya untuk ana coretkan sesuatu di sini. Penulisan ini lebih kepada konsep dan lebih juruskan pada kebiasaan yang salah..

BICARA TENTANG HEDONISME; BUDAYA SUKA BERHIBUR
KHUSUS UNTUK KITA ORANG ISLAM

Budaya suka berhibur bukan lagi suatu yang janggal pada kita. Islam juga tidak pernah melarang kita dari berhibur. Namun sebagai orang Islam kita hendaklah memahami jalan-jalan yang mesti diikuti dalam mencari hiburan.. Syariat dan syarak telah menggariskan dengan jelas kepada kita jalan2 yang harus kita ikuti dalam berhibur. Tiada lain, kerana islam itu agama yang selamat dan untuk memastikan umatnya sentiasa selamat, bukan sahaja di dunia, tetapi juga di akhirat.

Al-Quran ada mengingatkan kita bahawa orang yang mengutamakan perkara-perkara yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan, yang menyesatkan dirinya dan menyesatkan orang lain akan mendapat azab yang menghinakan, sebagaimana firman ALLAH SWT:

“Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkara-perkara hiburan yang melalaikan; yang berakibat menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan; dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejek-ejekan; merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan”. (Surah Luqman: 6)


MERASAKAN APA YANG SALAH ITU INDAH (Baca; Tidak mengapa) ADALAH TANDA LEMAHNYA IMAN SERTA MASUKNYA TIPUDAYA SYAITAN PADA HATI.

“Katakanlah (wahai Muhammad): “Mahukah kami khabarkan kepada kamu akan orang-orang yang rugi serugi-rugi amal perbuatannya? Iaitu orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan. Merekalah orang-orang yang kufur, ingkar akan ayat-ayat Tuhan mereka dan akan pertemuan denganNya; oleh itu gugurlah amal-amal mereka; maka akibatnya kami tidak akan memberi sebarang timbangan untuk menilai amal mereka pada hari kiamat nanti. (Mereka yang bersifat) demikian, balasannya neraka Jahannam, disebabkan mereka pula kufur ingkar, dan mereka pula menjadikan ayat-ayatKu dan Rasul-rasulKu sebagai ejekan”.(Surah Al-Kahfi: 103-105)

Terasa bagai dicarik2 hati ini setiap kali melihat paparan iklan dan cerita dalam TV mahupun di akhbar. Percampuran antara lelaki dan perempuan dilihat begitu bebas,seolah2 tiada salahnya. (Periksa imanmu saudaraku, tatkala melihat semua ini). Eksploitasi wanita? sudah terlalu biasa. Iklan mana yang tiada gambar wanita?..pelik juga kadang2, iklan biskut, coklat dan bateri, namun yang diperaga lebih kepada wanita. Lebih nampak wanita berbanding biskut dan bateri. Cerita yang berbentuk pengajaran, membawa imej islam,namun menampilkan lelaki dan perempuan yang melakonkan watak suami dan isteri, sedangkan nyatanya masing2 mempunyai taklifan suami dan isteri orang di luar. Nyanyian, karaoke, tari-menari, lebih-lebih lagi tari menari yang yang bercampur dan segainya. Semuanya ini tanpa sedar akan mendatangkan gejala ‘TIDAK MENGAPA’ yang seterusnya menghakis kemurnian nilai dan adab Islam itu sendiri. Kepekaan kita terhadap kemungkaran juga akan semakin nipis disebabkann terlalu biasa dan kerana sebab2 sebeginilah suasana hari ini terbentuk. Jangan disalahkan penyakit yang datang sedangkan virusnya diraikan.. Jangan disalahkan masalah pembuangan anak dan masalah sosial yang berlaku.

Hiburan yang dilarang oleh agama Islam itu ialah segala bentuk hiburan yang melalaikan atau merugikan, apa lagi hiburan yang menjejaskan kewajipan seorang Islam. Konsert-konsert nyanyian sekalipun atas nama “amal” (banyak berlaku sekarang ini) tidak akan menghalang hakikatnya sebagai kegiatan yang bertentangan dengan syarak. Nyatanya konsert nyanyian yang ada sekarang lebih banyak menjurus kepada tidak diredhai oleh Allah. Tujuan' amal' adalah hanya kata-kata berselindung, seperti berselindungnya racun di sebalik makanan yang enak., akhirnya akan membunuh orang yang memakannya. Hal sedemikian telah digambarkan oleh Al-Quran yang tafsirnya:

“Maka (fikirkanlah) adakah orang yang diperelokkan kepadanya amal buruknya (oleh syaitan) lalu dia memandangnya dan mempercayainya baik, (bolehkah disifatkan sebagai orang yang menjalankan peraturan yang ditetapkan Allah untuk memberi hidayah kepadanya, atau sebaliknya?) Kerana sesungguhnya Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya, dan Ia juga memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya”. (Surah Faatir: 8)

~islamic fashion festival~


PERLU KITA TAHU


~islamic fashion festival~
http://www.islamicfashionfestival.com.my


Sesuatu perkara yang di dalamnya bercampur perkara-perkara mungkar atau maksiat tidak dibolehkan dan sesuatu yang haram itu tidak akan menjadi halal hanya sekadar diselubungi dengan tujuan yang baik atau kerana cita-cita itu murni. Dalam kaedah fiqh juga menjelaskan yang maksudnya:

"Sesungguhnya yang halal itu telah jelas dan yang haram itu telah jelas. Sedangkan di antaranya ada masalah yang samar-samar (syubhat) yang kebanyakkan manusia tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menghindari samar-samar, maka ia telah membersihkan agama dan kehormatannya. Barangsiapa yang jatuh ke dalam yang samar-samar maka ia telah jatuh ke dalam perkara yang haram. Seperti penggembala yang berada dekat pagar (milik orang lain), khuwatir ia akan masuk ke dalamnya. Ketahuilah bahwa setiap raja memiliki pagar(aturan). Ketahuilah bahwa pagar ALLAH adalah larangannya. Ketahuilah bahwa di dalam jasad manusia terdapat segumpal daging. Jika ia baik maka baiklah seluruh jasadnya. Dan jika ia rosak, maka rosaklah seluruh jasadnya. Ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati.
Hadis riwayat Syaikhan dari Abu Abdillah Nu’man b. Basyir

KEMULIAAN MANUSIA BERBANDING MAKHLUK LAIN ADALAH PADA AKALNYA DAN KEMULIAAN MANUSIA ATAS MANUSIA YANG LAIN ADALAH PADA IMAN DAN TAQWANYA PADA ALLAH

Dalam membicarakan tentang hiburan, terdapat 3 kelompok utama yang terlibat:


1- Pihak penganjur;termasuk orang yang berkuasa
2- Orang yang menghibur
3- Orang yang datang berhibur

Kesemua kelompok ini mempunyai peranan dan amanah sendiri yang mana jika salah dalam membawa peranan dan amanah tersebut boleh menyumbangkan ke arah yang tidak baik dan boleh mengundang kemurkaan ALLAH SWT. Yakinlahi bahawa setiap amal perbuatan kita baik yang kita lakukan secara sembunyi atau terang, kecil atau besar akan dipertanggungjawab dan dipersaksikan di akhirat kelak.

Firman ALLAH SWT dan Hadith Rasulullah saw;

Bagi penganjur:

“Dan ada di antara manusia: orang yang memilih serta membelanjakan hartanya kepada cerita-cerita dan perkara-perkara hiburan yang melalaikan; yang berakibat menyesatkan (dirinya dan orang ramai) dari agama Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan; dan ada pula orang yang menjadikan agama Allah itu sebagai ejek-ejekan; merekalah orang-orang yang akan beroleh azab yang menghinakan”. (Surah Luqman: 6)

Wahai Daud, sesungguhnya kami telah jadikan kamu khalifah di bumi, maka jalankanlah hukum di antara manusia dengan benar, dan janganlah kamu menurut nafsumu kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang yg sesat dari jalan Allah, akan beroleh azab yang berat pada hari perhitungan amal, disebabkan mereka melupakan jalan Allah itu. (Saad :26)

Rasulullah s.a.w bersabda: Sesiapa di antara kamu melihat kemungkaran, maka dia hendaklah menegah kemungkaran itu dengan tangannya iaitu kuasanya. Jika tidak mampu, hendaklah ditegah dengan lidahnya. Kemudian kalau tidak mampu juga, hendaklah ditegah dengan hatinya. Itulah selemah-lemah iman.(HR :Bukhari )

Orang yang menghibur

Dalam hadith ada disebutkan;
“Di dalam umat ini akan terjadi peristiwa di telan bumi, berubah rupa bentuk dan dilempar dengan batu, Seorang lelaki daripada kalangan kaum muslimin bertanya: “Wahai Rasulullah, bilakah terjadi peristiwa itu?” Baginda bersabda menjawab: “Apabila telah muncul penyanyi-penyanyi perempuan dan alat-alat muzik yang ditiup dan berbagai jenis minuman arak”. (Hadis riwayat Al-Tirmizi)

“Simpankanlah lidahmu kecuali terhadap yang baik-baik, karena dengan demikian kamu dapat mengalahkan syaitan”. [Dari Sa’iid Al-Khudry]

Orang yang datang berhibur

Ibnu Hajar dalam kitabnya Al-Zawajir telah menjelaskan bahawa orang-orang yang duduk bersama-sama orang minum arak, orang fasik dan duduk dengan ahli hiburan yang haram (seperti majlis tari-menari walaupun dengan isteri sendiri), sedangkan dia berkuasa untuk menegah perkara-perkara tersebut atau berkuasa meninggalkan majlis itu adalah suatu DOSA BESAR.

Menurut Imam Al-Qurtubi pula, sentiasa mendengar nyanyian juga boleh menyebabkan sifat bodoh dan tertolak persaksiannya (syahadah), dan yang lebih ditakuti lagi ialah menyebabkan nifaq, sebagaimana sabda Rasulullah saw yang maksudnya:
“Nyanyian itu menumbuhkan sifat nifaq (munafiq) dalam hati sebagaimana air menumbuhkan sayuran”. (Hadis riwayat Al-Baihaqi)

Wallahu’alam..

Segala yang baik itu daripada ALLAH dan yang kurang itu disandarkan atas kelemahan diri ana sendiri..InsyaALLAH entri ini akan bersambung dengan garis panduan hiburan dalam Islam. Bagaimana hiburan yang dibenarkan dalam syarak.

Sama2 kita pelihara diri kita, keluarga kita dan juga orang sekeliling kita daripada terlibat dengan perkara2 ini.


Firman ALLAH SWT;
Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan (At Tahrim; 66)

Teringat juga rencana yang ditulis oleh Habib Umar Al Hafiz; ..waspadalah kalian dengan pasukan2 Dajjal yang ada di dalam rumah kalian..’. Pasukan dajjal yang dimaksudkan adalah rancangan TV yang melalaikan, bahan2 bacaan yang tidak bermanfaat, internet yang salah digunakan dan sebagainya.. Benar hidayah itu milik ALLAH,namun tanggungjawab kita adalah menyampaikan.

P/S; Sahabat2 yang ada hadith yang berkaitan dengan isu ini,dialukan untuk hantar pada ruangan komen ya..Syukran..
Align Center

3 comments:

angel with hijab said...

salam my little sis.. syukran utk tazkirah.. kak ina memang tak leh nak buang lagi tabiat tgk wayang. haish.. pray for me dear.. ;)

albaahisah said...

salam buat ukhti aisyah..moga sentiasa dlm rahmat Allah SWT..terima kasih atas kesedaran serta keprihatinan atas apa yg sedang berlaku di dunia Islam masa kini..izinkan saya berkongsi isu ini dgn shbt2 yg lain..mohon kebenaran mengambil entry enti..mohon jwpn dr enti... (^_^)

Hamba ALLAH; Aishah... said...

Wa'alaikumussalam wbt..

k.ina;
..insyaALLAH..Kita dalam 1 pjalanan dan pencarian kak.Akak lebih depan dari ishah..Sm2 kita menuju ALLAH apepun..=)

Albaahisah;
..insyaALLAH..Tafaddhol sahabi.=)

Post a Comment

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 ..MENCARI REDHA ALLAH.. |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net